Cari

BOKASHI FARMER

Manuskrip Kejuruteraan Paleobiologi

Label

darul naim agrotech

Dilema Pengusaha Vermikompos

Salam buat pengunjung blog Impax Bokashi,

Saya Kamarul dari Kuala Krai, Kelantan & salah seorang peserta kursus anjuran Impax Bokashi pada 15 Nov 2008. Mula melibatkan diri dalam bidang asas tani pada awal 2008 dengan mengusaha ternakan cacing bagi penghasilan baja organik vermikompos.  Produk utama bidang vermiculture adalah baja organik vermikompos. Ketika ini terdapat pelbagai jenis baja di pasaran, samada baja kimia & baja organik.

Baja vermikompos bukan sahaja terpaksa bersaing dengan baja kimia, malah dengan baja organik lain. Di samping itu, wujud persepsi negatif di kalangan segelintir pengguna tentang kualiti & harga. Terdapat rungutan dari pengusaha nursery yang menganggap baja vermikompos tidak berkualiti selepas menggunakan baja tersebut. Saya sendiri pernah mendapatkan bekalan tambahan baja vermikompos dari pengusaha lain untuk menampung permintaan salah seorang pengguna. Nyata terdapat perbezaan ketara antara baja vermikompos dari beberapa pengusaha. Struktur fizikal / tekstur baja seakan habuk kayu dengan warna coklat. Mungkin penggunaan campuran medium yang berbeza-beza.

Capt Zaman menyatakan baja vermikompos seharusnya mengandungi sekurang-kurangnya 80% vermicast & 20% sisa kompos. Wajarkah kualiti diabaikan semata-mata untuk memenuhi permintaan pengguna ? 1 tindakan yang akan ‘membunuh’ pasaran baja vermikompos. Walaupun wujud kajian dari luar terhadap keberkesanan baja ini, aspek kualiti seharusnya dititik beratkan oleh pengusaha baja vermikompos.

Kiriman,

Kamarul1978

Darul Naim Agrotech

Baja Organik Vermikompos

MELOR:

Artikel berikut disumbangkan oleh sahabat saya, kamarul1978 dari darulnaim-agrotech untuk berkongsi serba-sedikit info dunia lingkungan penternak cacing di Malaysia. Dapatkan manfaatnya.

———————————————————–

Salam.

Saya Kamarul dari Kelantan (http://darulnaim-agrotech.blogspot.com), salah seorang Bokashi Farmers 1st Batch.

Mengusahakan penghasilan baja organik vermikompos bermula awal tahun 2008. Seperti yang dinyatakan oleh seorang pengusaha vermiculture yang berpengalaman – Capt. Zaman (Eudrillus, www.bicarajutawan.com), fokus utama adalah penghasilan baja vermikompos. Jualan benih / induk cacing sebagai 1 bonus.

Sebelum memulakan bidang ini, saya sememangnya ingin menumpukan pada penghasilan baja vermikompos yang berkualiti. Beberapa perancangan untuk menghasilkan baja yang berkualiti telah dilakar beserta dengan aktiviti R&D. Namun pada peringkat awal penglibatan dalam vermiculture, permintaan terhadap benih / induk cacing agak tinggi. Ditambah dengan bantuan seorang pengusaha yang banyak membantu penjualan benih / induk cacing saya. Keadaan ini mengakibatkan perancangan dalam menghasilkan baja vermikompos yang berkualiti terabai.

Usaha penghasilan baja vermikompos yang berkualiti & RnD pastinya memakan masa. Bila baja vermikompos dihasilkan daripada formulasi campuran medium, ianya perlu diuji pada tanaman untuk melihat keberkesanannya. Begitu juga dengan analisis makmal yang turut melibatkan kos.

Dengan ilmu pengetahuan tentang beberapa perkara, tentunya beberapa kos dapat dijimatkan. Pada peringkat awal pengujian baja vermikompos yang saya hasilkan ianya menunjukkan kesan yang positif & menggalakkan terutamanya pada peringkat semaian tanaman. Medium yang saya guna tidak konsisten, ada ketikanya menggunakan campuran tinja kambing, tinja lembu & jerami. Apabila bekalan jerami di sekitar kawasan saya tiada, saya beralih pada pelepah sawit. Kos tinja kambing juga turut meningkat menyebabkan saya hanya memilih sumber medium yang mempunyai kos paling minima, iaitu tinja lembu & pelepah sawit.

Ujian penggunaan baja vermikompos yang saya lakukan adalah pada tanaman nenas, sayur-sayuran seperti lobak putih, bayam merah

Blog di WordPress.com.

Atas ↑