MANA LEBIH BERKESAN?

Ada perdebatan tentang yang mana lebih efektif, IMO atau EM. Mungkin isu ini timbul apabila pengguna membandingkan harga EM dengan IMO kerana EM harganya lebih mahal dan IMO adalah lebih murah. Juga faktor kualiti, samada mutu IMO yang dihasilkan sendiri setanding EM yang dibeli atau mutunya berubah-ubah.

EM tulen atau dipanggil EM1 merupakan barangan import yang diakui selamat digunakan dalam negara kita. Malah EM ini telah pun digunakan di negara-negara serantau dan seluruh dunia. Ia bukan merupakan produk baru, tetapi teknologi purba yang mendapat nafas baru dalam arena perniagaan dan demi kelestarian pertanian.

MENGAPA HARGA BERBEZA?

Harga EM lebih mahal dari IMO kerana EM barangan import. Ia dihasilkan melalui pengkulturan, kualiti dipantau oleh jurutera, mengalami pembungkusan, pengangkutan, pengambilan keuntungan dan royalti hak cipta, pengedar sebelum sampai kepada pengguna. Dengan mengambil kira faktor-faktor ini, harganya lebih sedikit dari bakteria setempat yang dijual oleh pengusaha tempatan.

EM yang saya beli tempohari adalah mycellium, bakteria anaerobik dari gunung berapi. Ia hidup pada suhu tinggi 65 darjah Celsius. IMO pula bakteria-bakteria setempat dari tanah sekeliling kita, ia hidup suhu tanah yang biasa dalam 25degC. Kedua-dua jenis ini tidak boleh hidup bersama, kerana suhu persekitaran yang tidak sama. Penapaian EM volkanik akan membunuh bakteria setempat.

INISIATIF ANAK TEMPATAN

Pengusaha baja tempatan sudah lama menyedari kepentingan IMO ini. Ia merupakan ilmu warisan kaum petani, dimana kaum petani membuat baja kompos dahulu kala. Mereka akan mengorek tanah seluas kira-kira satu lot parking space, menabur satu lapisan tahi kambing, satu lapisan kapur, satu lapisan tanah dan mengulanginya untuk beberapa lapisan yang difikirkan perlu. Kompos tersebut dibiarkan reput untuk sebulan. Ini penggunaan IMO.

Zaman sekarang, dengan asimilasi teknologi pertanian dari negara serantau seperti Thailand, Indonesia, Filipina, Taiwan dan Jepun yang mahir dalam pertanian lestari, pengusaha tempatan sudah mula memasarkan bakteria setempat dan teknik-teknik memaksimumkan hasil tanaman menggunakannya. Usaha ini memerlukan kajian berterusan, iltizam dan pak guru. Melalui pembikinan yang berulang-ulang dan pengalaman, barulah kita dapat menentukan dengan mudah peringkat mutu produk yang kita hasilkan.

Memandangkan IMO ini produk tempatan, kebanyakannya lebih murah daripada Em. Warna larutannya keputih-putihan, ada juga keperang-perangan, baunya masam-masam manis dan agak likat. Terdapat juga pendapat yang mengatakan mikrob menjadi berguna jika ia suka pada tempat yang diletakkan. Oleh sebab itulah mereka mengesyorkan supaya menggunakan IMO daripada EM. IMO dan Em, akan makan benda yang sama, jika ada makanannya, adalah aktiviti metabolismanya.

Ada juga pendapat lain mengatakan IMO tak begitu efektif jika proses penapaiannya tidak betul. Itu betul, jika penapaian tidak sempurna atau dicemari, maka bakteria baik tidak berjaya dihasilkan. Pembikinan kedua-duanya tidak sukar, malah tidak memerlukan penjagaan yang terlalu rapi. Ia merupakan bakteria yang lasak dan sangat suka persekitaran yang normal.